Keindahan Mata Air di Gurun Gobi : Danau Bulan Sabit

Sekitar 6 kilometer (3,73 mil) selatan kota Dunhuang, terdapat sumber Air di gurun (Oasis) yang dikelilingi oleh-Pasir Pasir Gunung, di kenal dengan nama Danau Bulan Sabit dan disebut sebut sebagai keajaiban alam di Gurun Gobi. Sudah ada selama ribuan tahun. Setiap tahun ada banyak peziarah dan pedagang melakukan perjalanan melewati di Jalur sutra ke Barat. Sebelum mereka menghadapai kesulitan menempuh lautan pasir Gurun Gobi, mereka istirahat di Oasis Danau Bulan Sabit ini sebagai persinggahan terakhir.


Lebih dari dua ribu tahun Donhuang sebagai pintu masuk yang penting ke Cina. Mengikuti perjalanan serangkaian oasis di Gurun Gobi, menjadi pengalaman yang tak terlupakan.Dikatakan bahwa gurun itu begitu sunyi, tanpa kehidupan dan sebagai alat darurat adalah tulang belulang manusia yang meninggal dalam perjalanan di Gurun digunakan sebagai papan penunjuk arah. Dengan cara ini mereka juga akan menghindari hantu dan setan yang menghantui gurun.


Selama tiga puluh tahun terakhir air telah menurun setidaknya dua puluh lima meter. Hal ini sebagai akibat dari dua hal. Pertama, petani lokal telah membuat irigasi untuk menyuburkan tanaman. Kedua, populasi Dunhuang dalam priode tersebut menjadi lebih dari dua kali lipat.


Pernah di upayakan membuat Danau buatan namun gagal (akibat polusi) dan sehingga setiap tahun air danau perlahan menyusut. Krisis ekologi adalah murni karena dampak manusia - lebih banyak air digunakan daripada mempertahankan. Sebuah bencana karena perbuatan manusia.


Masalah ini diperburuk oleh fakta bahwa China barat adalah wilayah negara termiskin dan dorongan terhadap pembangunan ekonomi di semua sektor tidak ada pilihan dari masyarakat setempat. Sungai Dang yang mengalir melewati kota,mengilhami pemukim asli untuk membendung dan tinggal disana. Itu adalah beberapa dekade yang lalu dan tentu saja, hasil dari pertanian lokalnya lebih baik. Namun dengan perbaikan yang menyertai kedatangan manusia yang tak terelakkan untuk membantu ekspansi lebih lanjut. Lebih banyak orang berarti semakin banyaknya permintaan air dan menyebabkan muka air bawah tanah akan mulai turun.


Untuk mencegah bencana pejabat lokal membuat kebijakkan baru dan ketat. Hal ini dikenal sebagai Tiga larangan. Tidak ada sumur baru yang diizinkan, Tidak ada lahan pertanian tambahan dapat irigasi dan pendatang baru dilarang. Dua yang pertama melarang daripada yang terakhir adalah hukuman untuk penduduk lokal karena lebih dari sembilan puluh persen air di alirkan ke pertanian.


Kunci untuk mempertahankan oasis berada dalam pengurangan konsumsi air. Jika Tiga Larangan ini ketat diberlakukan maka mungkin Danau Bulan Sabit akan dinikmati oleh generasi yang akan datang. Meskipun jumlah Glacial meleleh dari Pegunungan Qilian jauh ke kaki Sungai Dang, Namun tidak  pernah berubah selama berabad-abad.  Sehingga Danau Bulan Sabit  menarik untuk di kunjungi. sumber:http://www.travelchinaguide.com/attraction/gansu/dunhuang/moon_lake.ht





No comments:

Post a Comment